Senin, 01 Juni 2009

Faktor Lingkungan Yang Mempengaruhi Mikroba

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Pertumbuhan merupakan proses bertambahnya ukuran atau subtansi atau masa zat suatu organisme, misalnya kita makhluk makro ini dikatakan tumbuh ketika bertambah tinggi, bertambah besar atau bertambah berat. Pada organisme bersel satu pertumbuhan lebih diartikan sebagai pertumbuhan koloni, yaitu pertambahan jumlah koloni, ukuran koloni yang semakin besar atau subtansi atau masssa mikroba dalam koloni tersebut semakin banyak, pertumbuhan pada mikroba diartikan sebagai pertambahan jumlah sel mikroba itu sendiri.

Pertumbuhan merupakan suatu proses kehidupan yang irreversible artinya tidak dapat dibalik kejadiannya. Pertumbuhan didefinisikan sebagai pertambahan kuantitas konstituen seluler dan struktur organisme yang dapat dinyatakan dengan ukuran, diikuti pertambahan jumlah, pertambahan ukuran sel, pertambahan berat atau massa dan parameter lain. Sebagai hasil pertambahan ukuran dan pembelahan sel atau pertambahan jumlah sel maka terjadi pertumbuhan populasi mikroba (Sofa, 2008). Dalam pertumbuhannya mikroorganisme membutuhkan kondisi lingkungan yang dapat mendukung proses perkembangbiakkannnya, maka dibutuhkan faktor-faktor lingkungan yang mempengaruhi pertumbuhan mikroorganisme.

1.2 Tujuan

Adapun tujuan pembuatan makalah ini selain untuk melengkapi tugas mikrobiologi, juga agar pembaca dapat memahami dan mengetahui bagaimana factor-faktor lingkunagan mempengaruhi pertumbuhan mikrobe.

1.3 Rumusan masalah

Rumusan masalah pada makalah ini adalah:

- Bagaimana pengaruh faktor abiotik terhadap pertumbuhan mikrobe?

- Bagaimana pengaruh faktor kimia terhadap pertumbuhan mikrobe?

- Bagaimana pengaruh faktor biotik terhadap pertumbuhan mikrobe?

BAB II

PEMBAHASAN

2.1 FAKTOR ABIOTIK YANG MEMPENGARUHI MIKROBE A. Faktor-faktor Alam

Faktor-faktor alam terdiri dari:

1. Pengaruh Temperatur

Temperatur merupakan salah satu faktor yang penting di dalam kehidupan. Beberapa jenis mikrobe dapat hidup pada daerah temperatur yang luas sedang jenis lainnya pada daerah yang terbatas. Pada umumnya batas daerah temperatur bagi kehidupan mikrobe terletak antara 0°C-90°C, dan kita kenal ada temperatur. minimum, optimum, dan maksimum. Temperatur minimum adalah nilai paling rendah dimana kegiatan mikrobe -dapat berlangsung. Temperatur maksimum adalah temper tertinggi yang masih dapat digunakan untuk aktivitas mikroba,tetapi pada tingkatan kegiatan fisiologi yang paling minimal. Sedangkan temperatur yang paling baik bagi kegiatan hidup dinamakan temperatur optimum.

Untuk menentukan temparatur maut bagi mikrobe, ada beberapa pedoman seperti berikut ini:

· Temperatur maut/Titik Kematian Termal {Thermal Death
Point)
adalah temperatur serendah-rendahnya yang dapat
membunuh mikrobe yang berada di medium standar selama
10 menit pada kondisi tertentu.

· Laju Kematian Termal {Thermal Death Rate) adalah kecepatan
Kematian mikrobe akibat pemberian temperatur. Hal ini karena
bahwa tidak semua spesies mati bersama-sama pada suatu
temperatur tertentu.

· Waktu Kematian Termal (Thermal Death Time) merupakan
waktu yang diperlukan untuk membunuh suatu jenis mikrobe
pada suatu temperatur yang tetap.

Berdasarkan pada daerah aktivitas temperatur, mikrobe dapat dibagi menjadi tiga golongan utama, yaitu:

  • Mikrobe psikrofil/ karyofil (oligotermik), yakni golongan mikrobe yang dapat tumbuh pada 0 - 30°C, dengan temparatur optimum 10 -15°C. Kebanyakan dari golongan ini tumbuh ditempat-tempat dingin, baik di daratan maupun di lautan
  • Mikrobe mesofil (mesotermik), adalah golongan mikroba
    yang dapat hidup dengan baik temperatur 5 - 60°C, sedang
    temperatur optimumnya 25 - 40°C. Umumnya mikroba
    mesotermik hidup dalam alat pencernaan.
  • Mikrobe termofil (palitermik), yaitu golongan mikroba
    yang tumbuh ada temperatur 40 - 80 °C, dan temperatur
    optimumnya 55 -65°C Golongan mikrobe ini terutama terdapat
    di sumber-sumber air panas dan tempat-tempat lain yang
    bertemperatur tinggi.

2. Pengaruh Kebasahan dan Kekeringan

Mikrobe mempunyai nilai kelembaban optimum. Pada umumnya untuk pertumbuhan ragi dan bakteri diperlukan kelembaban yang tinggi di atas 85%, sedangkan untuk jamur dan aktinomisetes memerlukan kelembaban yang rendah di bawah 80%. Kadar air bebas di dalam larutan (aw) merupakan nilai perbandingan antara tekanan uap air larutan dengan tekanan uap air murni, atau 1/100 dari kelembaban relatif. Nilai aw untuk bakteri pada umumnya terletak di antara 0,90 - 0,99, sedangkan bakteri halofilik mendekati 0,75.

Keadaaan kekeringan menyebabkan proses pengeringan protoplasma, yang berakibat berhentinya kegiatan metabolisme. Pengeringan secara perlahan-lahan menyebabakan perusakan sel akibat pengaruh tekanan osmosis dan pengaruh lainnya dengan naiknya kadar zat terlarut.

Adapun syarat-syarat yang menentukan matinya bakteri karena kekeringan antara lain adalah:

Pengeringan dalam keadaan terang pengaruhnya lebih buruk daripada dalam gelap.

Pengeringan pada suhu tubuh (37°C) atau temperatur kamar (± 26°C) lebih jelek daripada pengeringan pada temperatur titik beku

Pengeringan pada udara efeknya lebih buruk daripada di dalam vakum atau di tempat yang berisi nitrogen.

Bakteri yang dalam medium susu, gula, daging kering dapat bertahan lebih lama daripada pada gesekan pada kaca obyek.

3. Pengaruh Perubahan Nilai Osmotik

Pada umumnya larutan hipertonik menghambat pertumbuhan mikrobe karena dapat menyebabkan plasmolisis. Medium yang paling cocok bagi kehidupan mikrobe adalah medium yang isotonik terhadap isi sel mikrobe. Larutan garam atau larutan gula yang agak pekat mudah menyebabkan plasmolisis. Sebaliknya, mikrobe yang ditempatkan di air suling (aquades) akan kemasukan air sehingga dapat menyebabkan pecahnya sel mikrobe tersebut, hal ini dinamakan plasmoptisis. Berdasarkan hal ini, maka pembuatan suspensi bakteri dengan menggunakan air murni tidak dapat digunakan.

Beberapa mikrobe dapat menyesuaikan diri terhadap kadar garam atau kadar gula yang tinggi, misal ragi yang osmofil (dapat tumbuh padaz kadar garam tinggi), bahkan beberapa mikrobe dapat bertahan di dalam substrat dengan kadar garam sampai 30%, golongan ini bersifat haloduri

4. Pengaruh Sinar

Pada umumnya sel mikroorganisme rusak akibat cahaya, terutama pada mikrobe yang tidak mempunyai pigmen fotosintetik. Sinar dengan gelombang pendek akan berpengaruh buruk terhadap mikrobe. Sedangkan sinar dengan gelombang panjang mempunyai daya fotodinamik dan daya biofisik, misalnya cahaya matahari. Bila energi radiasi diabsorpsi oleh sel mikroorganisme akan menyebabkan terjadinya ionisasi komponen sel.

5. Pengaruh Penghancuran secara Mekanik

Pengaruh tekanan udara terhadap kehidupan bakteri sangat kecil. Untuk menghentikan pembiakan bakteri diperlukan tekanan 600 atm; dan untuk mematikan diperlukan tenaga sebesar 6.000 atm, dan untuk membunuh sporanya diperlukan tekanan 12.000 atm. Mengguncang-guncangkan bakteritidak membawa kematian, kecuali kalau bakteri itu dicampur dengan benda keras, seperti pecahan kaca, tanah radiolaria, tanah foraminifera, dan sebagainya.Untuk memecahkan bakteri diperlukan pengguncangan 9.000 kali per detik. Proses-proses ini sering digunakan untuk melepaskan enzim-enzim dan endotoksin yang terkandung di dalam bakteri. Pada umumnya, protoplasma serta komponen-komponen sel hanya dapat diselidiki lebih lanjut jika ada dalam keadaan lepas sel {cell free system).

2.2 Faktor-Faktor Kimia

1. Penggunaan Antiseptik dan Disinfektan

Beberapa hal yang perlu diperhatikan pada disinfeksi secara kimia:

Rongga yang cukup diantara alat-alat yang didisinfeksi,
sehingga seluruh permukaan alat tersebut dapat berkontak
dengan disinfektan.

Sebaiknya disinfektan yang dipakai bersifat membunuh (germisida).

Lamanya disinfeksi harus tepat, alat-alat yang didisinfeksi jangan diangkat sebelum waktunya.

Biia untuk membunuh spora kuman biasanya bersifat mudah menguap sehingga ventilasi ruangan perlu diperhatikan.

Pengenceran disinfektan harus sesuai dengan yang dianjurkan
dan setiap kali harus dibuat pengenceran baru. Disinfektan yang sudah menunjukkan tanda-tanda pengeruhan atau pengendapan harus diganti dengan yang baru.

Sebaiknya menyediakan hand lotion untuk merawat tangan setelah berkontak dengan disinfektan.

2. Beberapa Disinfektan dan Antiseptik

a. Logam-logam Berat

Logam berat berfungsi sebagai antimikrobe oleh karena dapat mempresipitasikan enzim-enzim atau protein esensial dalam sel. Logam-logam berat yang umum dipakai adalah Hg, Ag, As, Zr dan Cu. Daya antimikrobe dari logam berat, dimana pada konsentrasi yang kecil saja dapat membunuh mikrobe dinamakan daya oligodinamik. Tetapi garam dari logam berat ini mudah merusak kulit, merusak alat-alat yang terbuat dari logam, dan harganya mahal.

b. Fenol dan Senvawa-senyawa Sejenis

Fenol (asam karbol) untuk pertama kalinya dipergunakan Lister di dalam ruang bedah sebagai germisida, untuk mencegah timbulnya infeksi pascabedah. Pada konsentrasi yang rendah (2 -4%), daya bunuhnya disebabkan karena fenol mempresipitasikan protein secara aktif, dan selain itu juga merusak membran sel dengan cara menurunkan tegangan permukaannya. Fenol merupakan standar pembanding untuk menentukan aktivitas atau khasiat suatu disinfektan.

Kresol (kreolin) lebih baik khasiatnya dari pada fenol. Lisol adalah disinfektan yang berupa campuran sabun dengan kresol, lisol lebih banyak digunakan daripada desinfektan lainnya.

Karbol adalah nama lain dari fenol. Seringkali orang mencampurkan bau-bauan yang sedap, sehingga disinfektan menjadi lebih menarik.

c. Alkohol

Alkohol merupakan zat yang paling efektif dan dapat diandalkan untuk sterilisasi dan disinfeksi. Alkohol mendenaturasikan protein dengan jalan dehidrasi, dan juga merupakan pelarut lemak. Oleh karena itu, membran sel sel akan rusak, dan enzim-enzim akan diinaktifkan oleh alkohol. Etanol murni kurang daya bunuhnya terhadap mikrobe. Jika dicampur dengan air murni, efeknya menjadi lebih baik. Alkohol 50 - 70% banyak dipergunakan sebagian disinfektan.

Ada 3 jenis alkohol yang dipergunakan sebagai disinfektan, yaitu metanol (CH3OH), etanol (CH3CH2OH), dan isopropanol (CH3)2CHOH). Menurut ketentuan, semakin tinggi berat molekulnya, semakin meningkat pula daya disinfektannya. Oleh karena itu, diantara ketiga jenis alkohol tersebut isopropil alkohol adalah yang paling banyak digunakan. Yang banyak dipergunakan dalam praktek adaiah larutan alkohol 70 – 80% dalam air. Konsentrasi di atas 90% atau di bawah 50% biasanya kurang efektif kecuali untuk isopropil alkohol yang masih tetap efektif sampai konsentrasi 99%. Waktu yang diperlukan untuk membunuh sel-sel vegetatif cukup 10 menit, tetapi untuk spora tidak.

d . Aldehid

Cara bekerjanya aldehid ialah dengan cara membunuh sel mikroba dengan mendenaturasikan protein. Larutan formaldehid (CH2O) 20% dalam 65-70% alkohol merupakan cairan pensteril yang sangat baik apabila aiat-alat direndam selama 18 jam. Akan tetapi karena meninggalkan residu, maka alat-alat tersebut harus dibilas dulu sebelum dipakai.

Senyawa lain aldehid, yakni glutaraldehid merupakan solusi seefektif formaldehid, terutama bila pHnya 7,5 atau lebih. Stafilokokus dan Iain-lain sel vegetatif akan dimatikan dalam waktu 5 menit, Mycobacterium tuberculosis dan virus dalam waktu 10 menit, sedangkan untuk membunuh spora diperlukan 3-12 jam. Senyawa tersebut bersifat nontoksik dan tidak iritatif bagi manusia.

e. Yodium

Larutan yodium, baik dalam air maupun dalam alkohol bersifat sangat antiseptik dan telah lama dipakai sejak lama sebagai antiseptik kulit sebelum proses pembedahan.

f. Klor dan Senyawa Klor

Klorin bebas memiliki warna khas (hijau) dan bau yang tajam. Sudah lama klorin dikenal sebagai deodoran dan disinfektan yang sangat baik. Klorin dijadikan standar pengolahan air minum di seluruh lingkungan. Sayangnya kebanyakan senyawa klorin diinaktifkan bahan-bahan organik dan beberapa katalisator logam.

g. Peroksida

Peroksida hidrogen (H2O2) merupakan antiseptik yang efektif nontoksik. Molekulnya tidak stabit dan apabila dipanaskan akan teurai menjadi air dan oksigen, dengan reaksi kimia sebagai berikut :

2 H2O2 —► 2 H2O + O2

h. Zat Warna

Beberapa zat warna dapat menghambat pertumbuhan kur (bakteriostatik), misalnya derivat akridin dan zat warna rosan Akriflavin (campuran derivat akridin dengan senyawa I mempunyai spektrum aktivitas yang luas, dan telah lama dipergunakan untuk mengobati infeksi traktus urinar Mekanisme kerjanya disebabkan karena akridin mampu bere dengan ADN mikrobe.

i. Deterjen

Sabun biasa tidak banyak khasiatnya sebagai zat pembunuh bakteri (bakterisida), tetapi kalau dicampur dengan heksaklorofen daya bunuhnya menjadi besar sekali. Sejak lama obat pencuci yang mengandung ion (deterjen) banyak digunakan sebagai pengganti sabun. Deterjen tidak hanya bersifat bakteriostatik, melainkan juga merupakan bakterisida. Terutama bakteri yang bersifat Gram positif.

j. Suifonamida

Sejak tahun 1937 banyak digunakan persenyawaan-persenyawaan yang mengandung belerang sebagai penghambat pertumbuhan bakteri dan tidak memiliki sifat tidak merusak jaringan manusia. Mtkrobe yang peka terhadap suifonamida, antara lain Streptococcus yang mengganggu tenggorokan, Pneumococcus, Gonococcus, dan Meningococcus. Penggunaan obat ini bila tidak dengan aturan, akan menimbulkan gejala-gejala alergi dan berakibat kekebalan bagi mikrobe-mikrobe tertentu.

k. Antibiottka

Antibiotika adalah suatu substansi (zat-zat) kimia yang diperoleh dari atau dibentuk dan dihasilkan oleh mikroorganisme, dan zat-zat itu dalam jumlah yang sedikit pun mempunyai daya penghambat kegiatan mikroorganisme yang lain. Antibiotika tersebar di alam, dan memegang peranan penting dalam mengatur populasi mikrobe dalam tanah, air, limbah, dan kompos. Antibiotika berbeda dalam susunan kimia dan cara kerjanya. Antibiotika yang kini banyak digunakan, kebanyakan dari genus Bacillus, Penicillium, dan Streptomyces.




Gambar 6.5 Pengaruh Antibiotika terhadap Pertumbuhan Bakteri.

KETERANGAN :

a. daerah pertumbuhan bakteri.

b. kepingan kertas yang mengandung antibiotik dalam konsentrasi tertentu

c. daerah kosong

M adalah agar-agar fempengan yang disebari bakteri penguji khasiat suatu antibiotika. Antibiotika dapat diberikan kepada seorang pasien dengan jaian penelanan atau penyuntikan. Penyuntikan dapat diiakukan lewat intra vena (dafam pembuluh darah balik) atau intra muskular (dalam daging).

a) Sifat-sifat Antibiotika

Antibiotika haruslah memiliki sifat-sifat sebagai berikut:

Menghambat atau membunuh patogen tanpa merusak inang (host);

Bersifat bakterisida dan bukan bakteriostatik;

Tidak menyebabkan resistensi pada kuman;

Berspektrum luas;

Tidak bersifat alergenik atau menimbulkan efek samping bila
dipergunakan dalam jangka waktu lama;

Tetap aktif dalam plasma, cairan badan atau eksudat;

Larut di dalam air serta stabil;

Bacterisidal level, di daiam tubuh cepat dicapai dan bertahan
untuk waktu lama.

b) Mekanisme Kerja Antibiotik

Antibiotika mengganggu bagian-bagian yang peka di dalam sel, yaitu :

1. antibiotika yang Mempengaruhi Dinding Sel

Contoh : penisilin, sefalosporin, basitrasin, sikloserin, ristosetin,vankomisin.

Mekanisme kerja penisilin mengganggu pembentukan dinding sel terutama pada tahap terakhir. Penggunaan penisilin ini dapat menyebabkan terbentuknya sferoplas, yakni kuman-kuman tanpa dinding sel atau kuman bentuk L.

2. Antibiotika yang Mengganggu Fungsi Membran Sel.

Contoh: polimiksin, kolistin, nistatin, amfoterisin B.

Membran sel memegang peranan vital dalam sel, yakni sebagai penghalang dengan permeabilitas selektif, melakukan pengangkutan aktif, dan mengendalikan susunan dalam sel. Membran sel mempengaruhi konsentrasi metabolit dan bahan gizi di dalam sel dan merupakan tempat berlangsungnya pernafasan dan aktivitas biosintesik tertentu.

3. Antibiotika yang Menghambat Sintesis Protein

Contoh: aktinomisin, rifampisin, streptomisin, tetrasiklin, kloramfenikol, eritromisin, klindamisin, linkomisin, kanamisin, neomisin, netilmisin, tobramisin.

Sintesis protein merupakan hasil akhir dari dua proses utama, yakni: transkripsi (sintesis asam ribonukleat) dan translasi (sintesis protein yang ARH-dependent). Antibiotika yang mampu menghambat salah satu proses ini, akan menghambat salah satu proses ini akan menghambat sintesis protein.

4. Antibiotika yang Menghambat Sintesis Asam Nukleat

Contoh: asam nalidiksat, novobiosin, pirimetamin, sulfonamic trimetoprim

Obat di atas merupakan penghambat efektif terhadap sintesis ADN. Sebenarnya, obat-obat demikian membentuk kornpleks dengan ADN melalui ikatan pada residu deoksiguanos.

3.Tes Uji Disinfektan dan Aniiseptik

Zat-zat antimikroba yang dipergunakan, baik untuk antiseptic atau disinfeksi harus diuji keefektifannya. Cara menentukan daya sterilisasi zat-zat tersebut adalah dengan melakukan Tes Koefisien Fenol. Tes ini dilakukan untuk membandingkan aktivitas suatu produk dengan daya bunuh fenol dalam kondisi tes yang sama. Berbagai pengenceran fenol dan produk yang dicoba, dicampurkan volume tertentu biakan Salmonella typhi, Staphylococcus aureus, atau Micrococcus aureus.

2.3 FAKTOR-FAKTOR BIOTIK (BIOLOGI)

Hubungan antar spesies, termasuk mikrobe dapat dibedakan sebagai berikut:

1. Netralisme

Hubungan netralisme merupakan hubungan antar spesies yang saling tidak mengganggu. Misalnya saja, mikrobe yang ada di dalam tanah atau di dalam kotoran hewan banyak spesies yang dapat hidup bersama dengan saling tidak merugikan, tetapi juga tidak saling menguntungkan.

2. Kompetisi

Kebutuhan akan zat makanan yang sama dapat menyebabkan terjadinya persaingan antar spesies. Spesies yang dapat menyesuaikan diri paling baik, itulah spesies yang akan mengalami pertumbuhan subur, maka bakteri aerob akan dikalahkan oleh bakteri anaerob

fakultatif.

3. Antagonisme

Antagonisme menyatakan hubungan yang berlawanan, dapat dikatakan sebagai hubungan yang asosial. Spesies yang satu menghasilkan sesuatu yang meracuni spesies yang lain, sehingga pertumbuhan spesies yang terakhir sangat terganggu. Zat yang dihasiIkan oleh spesies yang pertama mungkin berupa suatu ekskret, sisa makanan dan yang jelas bahwa zat itu "menentang" kehidupan yang lain. Zat penentang tersebut dinamakan antibiotika. Oleh karena kejadian inilah Alexander Fleming pada tahun 1929 menemukan antibiotika penisilin.

Beberapa bentuk dari antagonisme misalnya antara Strepto: lactis dan Bacillus substilis atau Proteus vuigaris. Jika ketiga spesies ditumbuhkan pada suatu medium, maka pertumbuhan Bacillus c Proteus akan segera tercekik karena adanya asam susu yang dihasilkan Streptococcus lactis,

4. Komensalisme

Asosiasi jenis ini terjadi biia dua spesies hidup bersama, kemudian spesies yang satu mendapatkan keuntungan, sedangkan spesies yang lain tidak dirugikan olehnya, maka hubungan hidup antara kedua spesies itu disebut komensalisme (metabiosis). Spesies yang beruntung disebut komensal, sedangkan spesies yang member keuntungan disebut inang (hospes).

5. Mutualisme

Mutuaiisme merupakan suatu bentuk simbiosis antara dua spesies, dimana masing-masing yang bersekutu mendapatkan keuntungan. Jika terpisah, masing-masing tidak atau kurang dapat bertahan diri. Seringkali simbiosis dipakai untuk menyatakan bentuk hubungan antara dua spesies yang mutualistik, tetapi sekarang orang lebih banyak menggunakan istilah mutualisme. Simbiosis artinya hidup bersama. Anggota asosiasi ini disebut simbion.

6. Sinergisme

Sinergisme adalah asosiasi (hubungan hidup) antara kedua spesies, bila mengadakan kegiatan tidak saling menganggu, akan tetapi kegiatan masing-masing justru merupakan urut-urutan yang saling menguntungkan. Misalnya, ragi untuk membuat tape terdiri atas kumpulan spesies Aspergillus, Saccharomyces, Candida, Hansenula, dan Acetobacter. Masing-masing spesies mempunyai kegiatan-kegiatan sendiri, sehingga amilum berubah menjadi gula, dan gula menjadi bermacam-macam asam organik, alkohol, dan Iain-Iain. Asosiasi komensalisme dan sinergisme tidak ada perbedaan yang tegas.

7. Parasitisme

Parasitisme merupakan suatu bentuk asosiasi di antara dua spesies, dimana satu pihak dirugikan dan pihak yang lain diuntungkan. Spesies pertama disebut dengan inang (hospes/pejamu/induk semang), sedangkan spesies yang mengambil keuntungan dinamakan parasit. Hubungan ini misalnya, antara virus (bakteriofage) dengan bakteri. Virus tidak dapat hidup di luar bakteri atau sel hidup lainnya. Sebaliknya bakteri atau sel lainnya yang menjadi hospes akan mati karenanya.

8. Predatorisme

Hubungan antara Amoeba dengan bakteri disebut predatorisme. Amoeba merupakan pemangsa (predator), sedangkan bakteri merupakan mangsa. Kematian mangsa berarti kehidupan pemangsa Berbeda dengan parasitisme adalah dalam hal ukuran besar kecilnya saja; parasit lebih kecil daripada hospes, sedangkan predator lebih besar daripada organisme yang dimangsa. Seperti parasit, tidak dapat hidup tanpa hospes, maka predator pun tidak dapat hidup tanpa mangsa.

9. Sintropisme

Sintropisme merupakan kegiatan bersama antara berbagai jasad renik terhadap suatu nutrisi. Proses ini penting untuk peruraian bahan organik tanah dan di dalam proses pengolahan air buangan. Misalnya, sintropisme antara mikroorganisme A, B, C, D, dan E di dalam penguraian zat X.

BAB III

PENUTUP

3.1 Kesimpulan

Dalam pertumbuhannya setiap makhluk hidup membutuhkan nutrisi yang mencukupi serta kondisi lingkungan yang mendukung demi proses pertumbuhan tersebut, termasuk juga bakteri. Pertumbuhan bakteri pada umumnya akan dipengaruhi oleh faktor lingkungan. Kondisi lingkungan yang mendukung dapat memacu pertumbuhan mikroorganisme. Faktor-faktor lingkungan yang berpengaruh terhadap pertumbuhan mikrobe adalah meliputi factor abiotik, factor kimia, dan factor biotik

3.2 Saran

Kami selaku penyusun makalah ini menyarankan kepada pembaca agar sebaiknya dapat mengantisipasi pertumbuhan mikroorganisme khususnya yang dapat merugikan manusia dengan melihat faktor-faktor lingkunan yang mempengaruhi pertumbuhan mikroorganisme.

DAFTAR PUSTAKA

Dwidjoseputro, D. 2005. Dasar-Dasar Mikrobiologi. Djambatan : Yakarta

Waluyo, Lud. 2007. Mikrobiologi Umum. UMM Press : Malang

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar